5 Penghambat Indonesia jadi raksasa ekonomi dunia

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono belum lama ini menyebut Indonesia telah masuk 10 ekonomi terbesar dunia berdasarkan Gross Domestic Product (GDP) versi World Bank atau Bank Dunia. Posisi Indonesia meningkat dari posisi 16 pada 2013 dan kini terus naik hingga peringkat 10.

Saat ini, sembilan negara yang berada di peringkat teratas adalah Amerika Serikat, Republik Rakyat Tiongkok, India, Jepang, Jerman, Rusia, Brasil, Prancis dan Inggris.

Selain SBY, ekonom dunia juga menempatkan Indonesia bersama tiga negara lain yaitu Meksiko, Nigeria serta Turki akan menjadi negara kekuatan ekonomi baru dunia pada 30-40 tahun mendatang. Kajian ini dicetuskan oleh Jim O’Neill dengan istilah MINT (Meksiko, Indonesia, Nigeria, Turki).

Dasar pemikirannya adalah banyaknya populasi muda angkatan kerja dari empat negara tersebut. Kemudian, posisi negara yang sangat strategis serta SDM yang melimpah.

Akan tetapi jalan Indonesia untuk menjadi raksasa baru ekonomi dunia bukan tanpa rintangan. Sejumlah persoalan mendasar ekonomi di negeri ini mendesak untuk segera dicarikan jalan keluar. Berikut adalah beberapa penghambat indonesia menjadi raksasa ekonomi dunia:

1. Bursa Saham Dikuasai Asing

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengatakan perkembangan pasar modal sangat penting untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sebab, pasar modal merupakan sumber pendanaan yang kuat. 

Saat ini investor asing ada 60 persen di pasar saham dan 33 persen di pasar obligasi negara. Jadi bagaimana kemudian misalnya untuk kebutuhan pendanaan sektor swasta maupun publik itu betul-betul mengandalkan dari pasar modal domestik

2. Kemiskinan

Menurut Wakil Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro, empat negara raksasa ekonomi dunia baru atau MINT juga mempunyai masalah sama yaitu kemiskinan dan kesenjangan sosial yang tinggi. Bambang menyebut, salah satu negara MINT yaitu Nigeria, kemajuan penyelesaian masalahnya masih jauh tertinggal dibanding Indonesia.

3. Infrastruktur

Wakil Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro, mengakui masih banyak pekerjaan rumah pemerintah untuk menjadikan Indonesia negara kekuatan ekonomi baru pada 30-40 tahun mendatang seperti kajian Jim O’Neill. Salah satunya adalah masalah infrastruktur.

4. Pendidikan Rendah

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Mohammad Nuh, mengakui pendidikan merupakan kunci dari kisah sukses siapapun, termasuk keluarga miskin, karena itu pendidikan ramah sosial harus menjadi kebijakan pemerintah.

5. Kebijakan Tak Maksimal

Pengamat Ekonomi dari INDEF, Enny Sri Hartati menyebut peringkat Indonesia tersebut masih kurang memuaskan. Jika diukur dari GDP atau PDB seharusnya Indonesia bisa masuk peringkat 4 ekonomi terbesar di dunia.

Tidak maksimalnya peringkat Indonesia disebut terjadi karena pemerintah tidak mempunyai kebijakan yang bagus. Misalnya dalam pangan, Indonesia masih terus bergantung pada impor dan tidak bisa menghasilkan bahan pangan sendiri.

Sumber:

http://www.merdeka.com/uang/5-penghambat-indonesia-jadi-raksasa-ekonomi-dunia.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s